‘Ya Allah, Dengan Tali Pusat Masih Berdarah..’ – Azrul Raja Lawak Selamatkan Bayi Terbuang

Artikel ini di ambil dari sumber di internet. Sila rujuk link yang diberikan di akhir artikel untuk ke sumber asal. Terima kasih kerana membaca.

Anak merupakan anugerah terindah Tuhan yang tidak ternilai harganya. Namun, dek kerana sudah terlanjur, ada segelintir manusia yang bertuhankan nafsu sanggup membuang bayi tersebut kerana tidak ingin bertanggungjawab di atas apa yang telah mereka lakukan

Baru-baru ini, pelawak dan pengacara, Azrul Zaidi telah menyelamatkan seorang bayi perempuan yang masih bertali pusat yang ditemuinya di tepi jalan. Syukur bayi tersebut masih bernyawa dan Azrul telah membawa bayi tersebut pulang untuk diberi pakaian. Difahamkan bayi tersebut telah ditinggalkan di tepi jalan dalam keadaan kesejukan dan kelaparan

“” Tali pusat masih berdarah””

Diduga karena takut diketahui orang lain, pelaku akhirnya nekat membungkam bayi menggunakan kain yang diduga merupakan celana dalam milik pelaku.

Pelaku lalu menyembunyikan kantong plastik berisi jasad bayi ke dalam tas besar dan menutupinya dengan tumpukan pakaian.

Pelaku kemudian pergi ke Semarang dengan membawa serta bungkusan yang berisi jasad bayi itu untuk menemui saudaranya.

“Bersama saudaranya itu pelaku kemudian pergi ke Solo untuk jalan-jalan, tas dibawa terus,” tambah Kapolsek.

Untuk menyimpulkan penyebab kematian bayi tersebut, harus lebih dahulu diambil sampel jaringan untuk diperiksa serta diambil darahnya guna dilakukan tes DNA.

“Bayi ini lahir masih dalam hitungan jam sebelum dibuang. Soal penyebab kematian belum bisa ditentukan

Syukur bayi tersebut kini berada dalam keadaan yang sihat selepas menerima rawatan lanjut di hospital. Admin doakan agar bayi tersebut dapat membesar dengan sihat dan dapat menemui keluarga yang baik untuk menjaganya. Tidak dilupakan, terima kasih kepada Azrul kerana telah menyelamatkan bayi tersebut. Jika tidak, tak tahulah apa yang akan terjadi kepada bayi yang tidak berdosa ini.

Terus Ke Sumber Asal KLIK SINI

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*